Minggu, 21 Februari 2010

Salju oh salju...


Pertama datang dan tinggal di Belanda, pengen rasanya buru-buru menikmati musim dingin yang bersalju tebal. Ingin membuat boneka salju yang dulu-dulu hanya bisa dilihat dari film2 keluaran Hollywood punya. Kayaknya asik aja, jalan diatas salju yang empuk, putih, bersih....
Mertua sampe geleng-geleng kepala, karena harapan melihat salju tebal itu bukan hanya dikatakan, tp bener2 minta dalam doa.

Akhirnya memang salju yg kata orang2 disini sudah jarang2 dateng, eh siputih ini menyapa diriku juga. Wow...fantastis...wow...keren...Tiap hari buat foto yang berbeda2, tp 'judul'nya tetap sama: SALJU. Tereak2, jingkrak2 model anak kecil dikasih es krim saat pertama kali melihat salju turun. Jalan-jalan sama suami dan anak, timbunan salju yang ga terlalu tebal nongkrong diatas mobil-mobil yang diparkir, jalanan dan juga pohon-pohon. Ah pokoknya keren deh. Saat pertama kali meraup salju...sempat bertanya sama suami...hehehe...pertanyaan bodoh sih : "ini bener2 salju yah? bener2 es yah?". Suami cuman bisa balas menjawab : "bukan, itu plastik, asli plastik". Kalo hujan salju turun, cukup lebat, bisa berjam-jam duduk dibelakang jendela kamar, ga lupa tangan pegang camera digital, siap2 buat foto2 yang menarik untuk ukuran orang yang baru liat salju...wkwkwkw.

Tapi setelah beberapa minggu salju turun dan dinginnya minta ampun, kadang jalanan jadi licin banget (bisa dipakai ice skatting segala loh)...huh...bosan.
Mo keluar rumah aja yg dipake dibadan ga tau deh berapa rangkep. Sekali waktu harus pergi keluar kota pagi2 dgn kereta api...padahal beberapa kali kereta api sempat ga lancar, jalan raya yg di Indonesia dikatakan jalan tol, macet berjam-jam...menurut berita banyak kecelakaan...yah karena jalanan semua licin.
Akhirnya menuruti juga apa kata orang2 disini : kami rindu musim panas.....
Hahahaha....Salju ternyata bagus untuk diliat, difoto2, tp selanjutnya...duuh ga ada bagus2nya deh. Dasar manusia, ga pernah aja ada puasnya, ujung2nya bosen juga.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar